Tuesday, 20 August 2013

Baduy (Jangan digoyang-goyang)

Haeee,,,
Masyallah, lama banget yaaa engga posting. Semoga pembaca gue yang setia ini sehat sehat walafiat. Amin ya allah.
                                                                      ~
Kali ini sih mau posting tentang perjalanan trip ke Baduy.
*berdoa*
*Bismillah, semoga gak kenapa-kenapa ya allah, karena ngeshare tentang Baduy. Amin ya rabbal alamin.*
HUAHAHAHA, KUTIL. LEBAY BGT.
Iya suku Baduy di daerah Banten sana tuh :)
Sebenernya sih udah pernah kesana zaman gue masih SMA gitu ah sekarang juga masih SMA kok (SMA darimana ben.) Cuma karena gue kangen dan ingin flashback sama baduy gue pergilah ke Baduy lagi. Tapi kali ini  pergi ke Baduy ikut open trip bareng sama kili-kili adventure..


Cukup banyak perubahannya ya dari gue SMA kelas 2 sampe gue kuliah semester 6 ini. hmmm.
Gue kesana naik kereta ekonomi, meeting point awalnya di Stasiun Tanahabang bareng sama yang lain. Gue sama rombongan turun di stasiun Kebayoran untuk naik kereta ekonomi jurusan Serang Banten. Bayarnya cuma 4 ribu rupiah aja. Engga pake AC. Pastinya kalian juga udah taulah gimana sikonnya di dalam kereta tanpa gue kasih tau juga yaa. hahaha. Asap rokok, ayam, penjual lalu lalang yaa begitulah pokoknya.. Lebih nikmat kereta ke Yogya lah pokoknya meskipun sama sama ekonomi.
Tiket Kereta
Perjalanan ke Baduy itu memakan waktu cukup jauh, cukup lama. Di dalam kereta pun gue ngobrol-ngobrol sama ka Susan, ka Fazrin dan ka Yosi (mereka temen seperjalanan gue sekaligus temen baru kenal di romobongan kili-kili adventure ini.) Sebelum perjalanan ke Baduy, gue dan yang lainnya mesti transit dulu di Ciboleger. Ciboleger itu gerbang utamanya Baduy. Di Ciboleger terdapat satu supermarket gambar lebah itu, dan ada beberapa warung nasi, dan warung-warung yang menjual hasil kerajinan Baduy...

Sesampainya di Ciboleger gue dan yang lainnya disambut oleh beberapa pihak baduy luar yang siap nganterin kita sekaligus nemenin romobongan disepanjang perjalanan menuju Baduy Dalam. Rombongan pada makan siang, gue sendiri sebelum makan siang juga menyempatkan mengemut es krim yang gue beli di salah satu supermarket lebah yang terakhir disana. Setelah dirasa kenyang gue dan yang lainnya berangkat dengan berjalan kaki menuju Baduy Dalam.... Perjalanan yang di tempuh cukup jauh yaa. Zaman SMA TL (Tour Leader) gue bilang 12KM dari Ciboleger ke Baduy Dalam. Gue sampe dirumah penduduk Baduy Dalam itu udah malem, sekitar jam setengah 7 malam waktu Indonesia bagian Baduy Dalam (18.30 WIBD). Kenapa sih gue sampenya malem? Ya karena minus mata gue yang udah parah dan rabun mata gue juga menyulitkan gue dalam berjalan. Dan agak menyusahkan beberapa pihak. Tapi gue tetep berterimakasih sama Ka Fazrin dan Ka Yosi yang udah rela banget nuntun gue selama perjalanan malem yang buta itu. Huahahahaha. *Salim*


selamat datang di Baduy. | ABAIKAN SPANDUK CALEG


Perjalanan ke Baduy dalam itu gampang-gampang susah. Selain treknya yang naik turun bukit, jalannya yang bertanah (dulu bertanah sekarang sudah berbatu. fyuh. Salah satu yang berubah.) Tapi mata kita juga di suguhkan pemandangan yang luar biasa. Ada langit yang terbentang luas, rumah-rumah penduduk yang masih menggunakan bambu-bambu yang kokoh berdiri, pohon-pohon yang besar membuat perjalanan sedikit rindang. Seakan perasaan letih tidak terasa. Tapi tetep aja cape yaaa -,-
Sempet gerimis mesra juga, jadi treknya licin :/ dan banyak rombongan yang kepeleset pakaiannya kotor dan lain sebaginya.






Namun entah kenapa gue menemukan beberapa spanduk caleg. Itu sangat merusak mata. Entah biar apa maksudnya. hhh. Tapi di share satu aja deh. Entar kalo calegnya menang ribet :/ makin menjadi-jadi pasang spanduknya. Bisa-bisa sampe Baduy Dalam itu spanduk.
spanduk caleg
Saat melakukan perjalanan  gue sempat menangkap beberapa gambar penduduk Baduy yang sedang melakukan aktivitasnya. Seperti pada gambar dibawah ini. Salah seorang penduduk Baduy sedang menggerus kayu, entah untuk di jadikan apa. Mungkin dibuat kayu bakar atau malah aksesoris yang kita beli sebagai oleh-oleh khas dari Baduy.


Kemudian gue juga sempat menangkap gambar dimana penduduk Baduy tsb sedang menenun kain. Tapi gue ambil gambar tenunannya aja (padahal takut kenapa-kenapa tuh si Bena.) Di Baduy mayoritas penduduknya itu menenun lho. Hasil tenunannya biasa dipakai untuk pakaian mereka atau di jual untuk membeli kebutuhan mereka. Eh sebentar deh, kayaknya di Baduy masih pakai sistem barter deh. Iya sistem barter. Kalau dalam ekonomi itu... barter itu adalah aktivitas tukar menukar barang atau jasa dengan nilai yang sama, biasanya dilakukan untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka. Semisal beras ditukar dengan lauk, dan lain sebagainya.
Tapi bener gak yaa Baduy masih pakai sistem barter. Waktu SMA sih bilangnya masih pakai, ngga tau deh kalo sekarang.

"Ayo Bena, terus bisa kok, iyaa ga digoyang-goyang kok." "Iya tapi jangan digoyangin kak. Aku takuttt.Huaaa." "Liat deh, Bena nangis." "Ka, jangan digoyangin dong. Jangan digoyang-goyang."
"Ka ini jembatannya goyang-goyang kak, kakaaaaaaaaa..." "Hahahahahahaha....Bena Bena." "Ka, Beneran jangan digoyang-goyang kaaaa."
Jadi jangan heran kalo postingan ini gue namakan Baduy (Jangan digoyang-goyang.) Yaps, ini emang jembatan. Jembatan penghubung antara Baduy Dalam dan Baduy Luar. Gue panik se-ampun-ampun-an saat berada di tengah-tengah jembatan. Semua heboh pada sibuk fotoin expresi muka gue yang nangis karena jembatannya digoyangin oleh beberapa temen gue :/ fix ngambek. Karna emang gue takut. Pengalaman buruk mengenai jembatan. Hhhhh. Overall, Jembatan ini jadi tempat narsisnya temen-temen segerombolan itu.


Kenapa gue bawa-bawa bendera? Oia,, kebetulan sewaktu perjalanan gue ke Baduy itu emang tanggal 17 Agustus 2013. Muehehehehe. Jadi yaa kalian pasti udah tau lah maksdunya gue bawa bendera tanpa penjelasan panjang :)

Ini saat gue berada di bukit tertinggi. semua terlihat jelas dari sini :)
Gue menghirup dalam-dalam udara dari sini. Seakan semuanya terasa lebih dekat seperti berada di beberapa tahun silam saat Baduy gue zaman SMA.


Gue dan rombongan pulang naik ini mobil. Ah, berangkatnya juga naik mobil ini kok waktu mau ke Ciboleger. Parah, Panas banget di dalemnya masyallah. Isinya juga orang-orang. Tapi tetep kekeluargaan i dalam rombongan terasa. Tsaahelahhhh. Ga pake AC maklum aja kalo panas.


Dari atas mobil gue bisa ambil gambar ini :) AMAZING BGT. Gue sampe turun dari mobil, padahal emang mobilnya engga kuat nanjak, makanya beberapa penumpang disuruh turun, termasuk gue yang turun dan menyempatkan foto beberapa view dari sini. Muahahahahaha.


Dan gue sama temen-temen gue lainnya melanjutkan perjalanan pulang dengan naik kereta ekonomi (lagi.) Yeay!!! *Padahal dalem hati sebel, nahan nafas, nahan capek.*
Tapi pas di stasiun mana gitu gue ngeliat commuter line lho, trus di stasiun berikutnya gue turun dan memilih naik commuterline. Huahahahaha. Kebersamaannya kurang, tapi ternyata pas gue turun banyak juga yaa ternyata yg kayak gue pesertanya. Huahahahahaha. Dari Stasiun apa entah namanya gue lupa gue transit di Stasiun Tanah Abang dan melanjutkan perjalanan ke bekasi dan sampailah gue dirumah dengan selamat, pegel, cape. Woghh..

Sekian cerita perjalanan gue dari Baduy untuk mengenang masa-masa indah SMA bersama teman-teman terdahulu...
Banyak yang sudah berubah di Baduy, mulai dari treknya, masyarakatnya, sungainya dan lain sebagainya.
Gue sendiri tetep kangen Baduy zaman SMA saat pertama kali kesana. Gue ngga akan cerita banyak tentang perbedaan Baduy zaman SMA gue dan sekarang. Toh Baduy tetaplah Baduy.

Untuk kalian yang mau trip ke Baduy gue saranin bawa air minum yang cukup kalo lo minumnya banyak, bawalah yang banyak. gausa bawa sabun, karna disana lo ga boleh mandi pake sabun, ngga usah bawa odol, jangan foto-foto disembarang tempat. Tanya dulu sama penduduk lokalnya, boleh atau engga itu di foto. Sejujurnya gue juga ada beberapa foto sama warga lokal Baduy, cuma gue agak ragu untuk sharenya, meskipun sudah ada beberapa rekan gue yang share foto itu ke media sosial. Untuk lebih lengkapnya kalian bisa liat disini Baduy Trip. Baiklah, sekian. See ya next trip.





No comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar dengan baik dan sopan kalau mau jadi kesayangan aku :)
Jika ingin kasih sayang berlebih bisa ke benbenavita @ gmail . com