Friday, 28 July 2017

Perbedaan Bunga Rafflesia dan Bunga Bangkai

arnoldi

Enggak, benbernavita.com tetap ngebahas eat sleep travelling. Kalian enggak salah buka blog. Bukan blog trubus. Bukan sama sekali. Hanya saja, saya jadi mau membahas mengenai 2 puspa langka yang terletak di Bengkulu ini. Sekaligus saya mau pamer kalau saya habis travelling ke Bengkulu dan beruntungnya menemukan bunga Rafflesia Arnoldi serta Bunga Bangkai. Wqwqwq.

Sedari Sekolah Dasar saya sudah tau kalau Bunga Rafflesia dengan Bunga Bangkai ini berbeda, beberapa dari kamu pasti menyangkanya sama, kan? Berarti kamu sibuk ngupil saat guru menerangkan. Jadi, apa perbedaan bunga Rafllesia dengan Bunga Bangkai?

Bengkulu memang sudah sejak dulu terkenal dengan keindahan bunga Rafflesia. Tepatnya yang kita tahu sejak Almarhum Thomas Stamford Raffles berkunjung ke Bengkulu. Setelah saya pergi ke Bengkulu, saya baru tahu kalau Rafflesia ini terbagi menjadi 4 jenis. Eh, salah, yang benar di Bengkulu terdapat 4 jenis Rafflesia; Rafflesia Arnoldi, Rafflesia Gadutensis, Rafflesia Halsetti, dan Rafflesia Bengkuluensis. Saya akan membahas secara keseluruhan saja, ya. CMIIW, ya.

arnoldi

rafflesia

rafflesia

Rafflesia mempunyai ciri persis yang dapat dengan mudah dibedakan dengan bangkai, diantaranya; Bunga Rafflesia ini mempunyai akar yang menjulur ke atas, tidak memiliki tangkai, juga tidak memiliki daun. Bakal bunga Rafflesia ini berbentuk bulat seperti bakso tenis. Selain itu, Bunga Rafflesia rata-rata mempunyai 5 mahkota, bentuk bunga Rafflesia juga kayak gentong air gitu, dan di dalamnya terdapat putik sari tebal yang hampir mirip seperti paku. Bunga Rafflesia hanya dapat bertahan hingga 5 – 7 hari saja, pada hari ketiga sudah tampak layu. Nah, yang saya temukan di Bengkulu adalah jenis Rafflesia Arnoldi seperti yang di buku IPA dan sudah berumur 3 hari.

Masyallah, cukup susah ya menulis mengenai tumbuhan begini, maklum bukan bidang saya. Mari dicoba dan berusaha kembali.

bangkai

bangkai

Sementara untuk Bunga Bangkai ini mempunyai 2 kehidupan yang secara terus menerus bergantian, yakni; fase vegetative dan fase generative. Untuk fase vegetative pada atas umbian akan muncul batang tunggal yang berdiri tegak sendirian hingga 6 meter dan buah entah daun yang mirip seperti pepaya, setelah itu akan layu beberapa tahun kemudian, kecuali umbi-nya jika pembuahan di dalam tanahnya berhasil, maka akan tumbuh Bunga Bangkai. Tumbuhnya bunga yang menggantikan pohon layu itulah yang disebut fase generative. Jikalau selama masa mekarnya terjadi pembuahan, maka akan berbentuk buah-buah merah seperti biji melinjo pada bagian pangkal batang. Biji-biji tersebut ditanam menjadi pohon yang mana disebut fase vegetative. Duh, gimana ya deskripsiinnya. Gampangnya begini, ada semacam umbian di dalam tanah, kemudian berdiri batang sendirian terus muncul pada ujung-ujung batang kayak melinjo yang sudah masak, kemudian tumbuh bunga bangkai. Bunga bangkai ini umurnya hanya 24 jam dan ketika ia mekar bau bangkainya bisa mencapai radius 100 meter.

“Pernah suatu ketika, bunga bangkai ini hidup di belakang rumah penduduk. Penduduk sekitar langsung menutup rumah rapat-rapat karena baunya benar-benar bau ketika mekar.” Jelas bapak-bapak di sebelah saya.

Bunga Bangkai yang saya temukan di Bengkulu ini umurnya sudah berapa hari ya, lupa, sudah menutup mahkotanya sehingga baunya tidak begitu tercium.

Begitulah sekiranya perbedaan dari Bunga Rafflesia dengan Bunga Bangkai. Kedua puspa langka ini dapat kamu temukan di Bengkulu, Sumatera. Kalau beruntung, lho, ya.

Planet namec,
26 Juli 2017
Kesayangan Kamu.

**
Postingan ini dalam rangka memajukan pariwisata kota Bengkulu bersama dengan Dinas Pariwisata Bengkulu dan di Dukung oleh travel agent Alesha Wisata Tour and Travel Based on Bengkulu. Dapat dilihat pada hashtag #FestivalBumiRafflesia2017 .

14 comments:

  1. Oalah selama ini saya ngira Bunga Raflesia itu adalah salah satu jenis bunga bangkai, karena contoh lain itu yg ada di Kebun Raya Bogor kan jenis bunga bangkai juga yang amorphopallus yg bentuknya tinggi kayak di gambar itu. Harus ngulang belajar biologi deh ini mah hahaha.

    ReplyDelete
  2. Keren ya Ka Bena udah tau sejak SD bedanya dua bunga ini. Saya baru tau pas ke Bengkulu. Mungkin saya termasuk yg suka ngupil dulu hahaha

    ReplyDelete
  3. Yap. Bener. Dulu mungkin gue kebanyakan ngupil waktu guru nerangin ini. Hahaha

    Dan akhirnya gue sedikit tau bedanya bunga ini. Hehe

    ReplyDelete
  4. Waktu di sekolah atau Motu masih duduk di SD dulu tidak begitu di Jelaskan antara perbedaan raflesia arnoldi dan bunga bangkai. Jadi sampai besar saya masih memendam pengetahuan bawa Bunga Bangkai dan Rafflesia itu sama. Beruntung Bunga Bangkai dan Rafflesia sekarang semakin terekspos sehingga saya tahu membedakannya... Bunganya cakep banget, Ben :)

    ReplyDelete
  5. Info yg menarik. Walau bagian for raflesia agak diskip. Ga berani liat lama2. Hahhaha

    ReplyDelete
  6. waaaah berarti saya tergolong murid yang ngupil sewaktu pelajaran biologi.. btw kalau mereka mekar gak pake musimankah?

    ReplyDelete
  7. Ini kesempatan yg sangat luat biasa, Mbak. Bisa melihat langsung Bunga Rafflesia di habitatnya. Biasanya kalau ingin melihat ini harus izin dulu. Kok foto Mbak Bena gak di publish disini.. ����

    ReplyDelete
  8. Suka kesel sama orang bahkan media yang cerita bunga bangkai tapi gambarnya bunga raflesia. Sampe skr masih ada yang suka salah... Ahaha. Maklum jurusanku dari taon 2010-an udah penelitian ttg bunga bangkai sanpe skr...


    Btw bunga bangkai pun ada banyak jenis. Kalo yang baunya sampe 100 meteran itu berarti umurnya dah tua.. Usia 3 taon, besar umbinya kira2 kayak kepala orang dewasa. Bunganya jelas gak tinggi.... Fyi, di madiun, jember, dan banyuwangi budidaya bunga bangkai jenis porang dan suweg. Aku lupa mereka berdua ini satu spesies beda nama apa beda spesies. Mboh ah. Pusing...

    Ahahaha.. Pengen banyak cerita ttg bunga bangkai jadinya Ben....

    Btw curang banget emang.. Di jawa gak ada raflesia.. Jd g bs ngeliat langsung

    ReplyDelete
  9. Bukan sibuk ngupil, pas pelajarannya males masuk ajaa..

    ReplyDelete
  10. Biji bunga bangkainya itu koq kayaknya nikmat sekali ya. mirip uah pisang emas tapi merah menggoda...

    ReplyDelete
  11. Buah Bunga Bangkai bagus banget merahnya. Bisa dimakan ndak?

    ReplyDelete
  12. Paham sekarang, kak. Sebelumnya mengira bunga bangkai dan Rafflesia arnoldii itu sama. Kebanyakan ngupil sama gosok daki di kelas :D

    ReplyDelete
  13. Wih.. baru kemarin liat bunga bangkai mekar di Edinburgh.. baunyaaa

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar dengan baik dan sopan kalau mau jadi kesayangan aku :) JANGAN PAKAI AKTIF LINK YA!
Jika ingin kasih sayang berlebih bisa ke benbenavita @ gmail . com