Monday, 27 February 2017

Makan Jauh di The Passport

Aduh, waktu itu saya jauh-jauh cari tempat hangout sampai ke Tangerang. Ampun bukan main. Kalau naik commuter line sampe 2 kali transit. Berhubung dari Planet Namec harus transit di Manggarai kemudian di Stasiun Duri. Kalau naik mobil lewat mana ya? Baca sampai habis biar kamu tau. Jangan maunya asal komentar terus komen sebasa basi busuknya aja. Cih!

the passport serpong

The passport, nama yang unik seorang pejalan seperti saya. Mengingat seorang traveler selalu membawa passportnya ketika bepergian ke luar negeri. Kamu juga begitu ketika berkunjung ke Planet Namec. Singkatnya, The Passport ini nama tempat hangout paling kece di daerah SERPONG TANGERANG SONOAN LAGI NOHHHHHH. Buat saya ini asli jauh banget. Tapi, kalau domisili kamu sekitar SONOAN mah enggak apa-apa. Lah kalau saya? KALAU MAU KE RUMAH DITA AJA BARU MAU MAIN KE SANA. Hhh. Sayangnya, kemarin saya enggak menghubungi Dita. Buat apa juga, paling dia lagi sibuk di bumi atau pacaran sama pacarnya itu.

Sekitar 60 menu yang tersedia di The Passport dan akan selalu berganti setiap 3 bulan sekali. Semua menu tersebut diambil dari berbagai negara. Ya, jelaslah dari berbagai negara. Wong seko jenenge ae wes ketok og. Mung, nek aku dikon nyebutke yo wegah. Wong akeh og. Kalau kamu enggak ngerti ya sudah enggak apa-apa, ini enggak keluar di ujian nasional. Dari sekian banyak menu, saya telah berhasil mencicipi beberapa diantaranya:

1.    Mie Baso Pangsit


the passport serpong

Menu asia, ada banyak restaurant yang menyajikan menu baso. Tentunya dengan segala tetek bengek namanya. Termasuk Mie Baso Pangsit ala The Passport ini. Saya suka rasa dari kuahnya dan saya suka basonya. Kalau kamu pintar masak pasti tau perbandingan untuk membuat bakso kan? Nah, baso yang disajikan oleh The Passport ini pas, sesuai dengan lidah orang aring.

2.    Bratwust In Der Deck


the passport serpong

Sosis Jerman aaaaa aaaa aaaa, akhirnya makan sosis Jerman lagi setelah sekian lama. Sebenarnya The Passport menyajikan 2 menu sosis, namun saya lebih tertarik dengan Bratwust In Der Deck ini, karena dibalut dengan adonan dari tepung, jadi sosisnya ngumpet di dalam. Kemudian disajikan dengan saus barbeque ditambah dengan rebusan sayur brokoli dan wortel. Kemudian di bawah tumpukan sosis terdapat mashed potatoes juga. Kenyang? OH BELUM! BENA DILAWAN.

3.    Rump Wagyu Steak


the passport serpong

Saya juga bingung kenapa wagyu selalu mahal. Kenapa ya? Bisa bantu jawab? Ya, kali ini pesanan saya berikutnya adalah Rump Wagyu Steak. Seperti steak pada umumnya. Daging disajikan bersamaan dengan potongan kentang, rebusan brokoli, wortel dan disiram dengan bumbu barbeque juga. Ah rasanya? Entar ya. Makanya baca sampai selesai.

4.    Brownies Sensation


the passport serpong

Menu penutup yang tanpa sengaja saya pilih. Awalnya saya memesan Chocolate Lava, katanya habis. Ya sudah. Enggak kok saya enggak kecewa. Saya mencicipinya satu suapan setelah itu saya bagikan ke teman-teman lainnya, maksudnya biar habis. Belum kenyang kok. Belum sama sekali kenyang.

Dari semua makanan itu, saya hanya minum mineral water, Lychee Tea dan Lemon Tea. Semua makanan yang The Passport sajikan benar-benar menarik lidah biar cepet-cepet dihabiskan. Tapi, ada beberapa yang membuat indera perasa merasa, ya, gitulah. Beberapa sayurannya terlalu empuk jadi kurang bisa krenyes-krenyes di dalam mulut, kemudian daging steaknya kurang ada rasa taburan bumbu, jadi hanya terasa rasa daging saja :( selain itu, ekspektasi saya mengenai brownies tak kira disajikan dengan es krim, ternyata tidak. Tekstur dari bronisnya udah cantik, hanya setelah di dalam mulut enggak lumer apa ya nama lainnya, kebantetan lah.

bernavita fiana
Bonus
Selain makanan yang disajikan juga luar biasa, The Passport mempunyai spot ruangan yang sangat menarik. Dengan interior hitam dan perpaduan batu bata, membuat para anak hits sepong eh Serpong punya berbagai ide untuk mengaplikasikan tubuh mereka berpose dengan berbagai wujud tembok itu. The Passport menyajikan wi-fi yang amat cepat dan ruangan yang AC. Jadi, kalau kamu enggak suka yang bau-bau rokok The Passport pas banget. Sesuai dengan tagline nya Your Favorite Hangout tempat ini bisa banget dijadikan sebagai tempat hangout atau sekedar ngumpul sama temen sambil ngerjain tugas atau malah nulis-nulis atau ngedit video. Mau selama apapun kamu enggak akan diusir kok.

the passport serpong


the passport serpong

Monggo langsung ikutin maps ini biar kamu enggak nyasar pas pergi ke The Passport.



Planet Namec Banjir,
21 Febuari 2017
Kesayangan Kamu.

16 comments:

  1. koe wong ngendi o mbak ben? kok biso boso jowo lancar banget XD

    Eh, betewe betewe...emang beneran habis makan sendirian dg menu segitu banyaknya?
    sosis + kentang, steak, bakso? ckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yogya Mas Wisnu :)

      iya, itu aku makan semua. hahaha. Ntap soul kan?

      Delete
    2. oalah....jogja to? sap sap ^^V
      tak tunggu blogpost yg pas main ke purworejo lho mba ben xixixi

      Delete
    3. nggak banyak kelilingnya pas di purworejo. hahaha. bingung, soalnya jaraknya jauh2 ya, sampe kaligesing baru ada wisatanya. dari kota ke kaligesing 1 jam. YHA. SATU JAM NYA DAERAH MAH beda sama Jakarta

      Delete
  2. Yaampun jadi takut inih mau komen.
    Wkwk

    Oke gue juga kenapa penasaran kenapa wagyu mahal. Ternyata ini jawabannya :

    Daging jenis ini umumnya dijual mahal. Karena memiliki keistimewaan. Sapi Wagyu tidak melulu dalam kandang. Mereka boleh berkeliaran di padang rumput yang hijau, tapi tentu saja dengan gerak terbatas. Pakannya juga terjaga, seperti dedak, gandum, jerami, jagung, dan kedelai. Kalau kurang nafsu makan, peternak memberi mereka bir. Setiap hari bulu hitamnya disikat hingga bersih. Selain itu, tubuhnya dipijat dengan memakai sake supaya lemak tersebar sempurna ke seluruh tubuh dan bebas kutu.

    Kesimpulan :

    Kenapa rasa wagyu lebih enak, karena wagyu itu daging dari sapi yang dimanjain.

    Sumber : Abuba steak wkwkwkw.


    tempatnya sih kekinian banget.
    Tapi kalau jauh mah.. awak mikir mikir.
    Apalagi kalau kesananya sendirian.

    Btw. aku gak percaya itu semua yang makan cuma Bena seorang :D
    Miapaaaah itu perut atau apaaaa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. WAKAKAKAKAKKAKAK.
      Terima kasih Laili :***

      iya tempatnya memang kekinian. tapi kalo kamu daerah bumi dan namec mah ya yaa yaaa pikir aja sendirilah. itu cocok buat yang tinggal di daerah sana gitu.

      iya, itu bena yang makan seorang :))

      Delete
  3. Jangan maunya asal komentar terus komen sebasa basi busuknya aja. Cih!
    *sepakat

    aku juga mau basa basi aja, apa sekarang lagi tren ya bakso dikasih perasan jeruk nipis?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bakso di kasih perasan jeruk nipis? o aza yha.

      Delete
  4. Brownies sensation kalo diganti donat, bakal jadi donat gopean itu.

    ReplyDelete
  5. Oooh di Gading Serpong ya. Muahaha lummayan juga dari Bekasi. Ya gimana mau kenyang. Itu mah bukan Bena Dilawan, tapi emang gara-gara jauh aja. \:p/

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak gitu di. tapi emang makannya banyak :( duh ilah. p[ada nggak caya amat gue makannya banyak

      Delete
  6. Ini tempatnya keceh kakakkkk....


    Tapi kok jauh banget yah dari rumah gue Bekasi. Eh, warga Bekasi pake pasport gak sih kalo ke Tangerang? Wkwkwkwk

    ReplyDelete
  7. Waaa pake bahasa jawa. Pankapan pake bahasa Aceh ah di blog.

    Buat yang di ciputat itu juga jauh Ben. Palingan mau kesana harus dari kantor yang deketan. Hahah

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar dengan baik dan sopan kalau mau jadi kesayangan aku :) JANGAN PAKAI AKTIF LINK YA!
Jika ingin kasih sayang berlebih bisa ke benbenavita @ gmail . com