Monday, 20 May 2013

18 Mei with @takdos


Maling eeeyy, malinggg!!!

Hari itu hari Jumat. Karena gue kerja sambil kuliah, gue agak ribet hari itu. Ada meeting yang gak bisa di tinggal. Dan beberapa karyawan kantor ada yang mau ketemu gue cuma sekedar ngasih oleh-oleh dan berkas. Dan bos gue juga lagi dikantor hari itu dengan situasi yang lamaaaa sekali. Padahal sebelumnya gue udah izin mau pulang cepat dengan alasan kuliah. Muahahahaha, cara itu selalu ampuh. Maafkan saya pak. hehehe.

Gue meeting dari jam 8 sampe jam 12 siang. Bos gue dateng dari jam 11 kemudian beliau prepare untuk solat jumat (tadinya mau minta tolong siapin beberapa berkas untuk beliau bawa ke Bogor, berhubung gue lagi meeting dia tunda.) Setelah meeting selesai gue engga istirahat untuk lunch. Karna gue harus mengejar waktu yang sedikit. Sesaat setelah gue kirim email untuk klien gue, bos gue tetiba bilang “Bern, tolong siapakan berkas ***** 10 rangkap. Jam 3 sore mau saya bawa, saya harus ke Bogor.”  “oke siap pak.” berkas yang gue siapkan itu agak lama, karena proses print dan fotocopy-nya. Alhasil berkas itu semua selesai jam setengah 3. Belum ada semenit gue menyelesaikan berkas yang harus disiapkan tadi, karyawan gue yang dari Sentul nelvon gue “hallo berna, kamu dikantor sampe jam berapa? Aku ada oleh-oleh nih buat kamu cantik”  “oh gitu pak,, aku sampe jam berapa yaa? Jam setengah 5 deh.” “oke deh cantik, nanti kalo saya sudah dekat saya kabarin ke kamu yaaa.” “siap pak” belum juga karyawan gue yang dari Sentul itu datang henfon gue bunyi lagi “Dek, kamu masih di kantor? Tunggu gue ya dek. Gue mau kasih berkas sama lo” “ha? Okedeh mba.” Jam setengah 4 tepat karyawan gue yang dari Sentul itu datang. Dan karyawan gue yang satu lagi belum dateng. Padahal planing awal gue, gue keluar kantor jam 4 sore langsung bergegas ke Bandung, dan sampai Bandung jam 8 malam. Ternyata semua sirna begitu saja. Planing hanyalah planing. Planing tetaplah planing.. manusia boleh berencana Allah lah yang menentukan renacananya mau di apakan.


Karena mengejar waktu gue naik ojek sore itu. AND YOU KNOW WHAT?!!! Sore itu Hujan!!! AKHHHH. Makin s3B3L aja gue. Akhirnya gue putuskan untuk naik busway. Setelah dirasa sangat lama ternyata naik busway itu, akhirnya gue naik taxi. Oia yaaa, gue mesti pulang dulu kerumah karna gue bawa sebongkah oleh-oleh dari karyawan yang dari Sentul. (niat awal gak pulang, langsung cau ke Bandung) lagi lagi planing hanyalah planing. Setlah naik taxi ontheway kerumah, tetiba gue kepikiran temen gue si Robby buat tanya detail bus jurusan bekasi Bandung dimana? Akhirnya dia menawarkan diri untuk nganterin gue ke tempat bis-bis itu berada. Dan taxi yang gue naikin eh bukan naikin yaaa. Tumpangin lebih bagus kalimatnya. Iyaaa taxi yang gue tumpangin ini yang awal tujuannya rumah - ***plaza jadi pindah haluan dari rumah gue ke rumah Robby. Robby udah nungguin gue di dalem mobilnya. Dan malam itu masih HUJAN YAAAA!!! Tanpa basa basi lagi gue sama Robby langsung ontheway ketempat itu pool bis. Ternyata gue muter-muter ya Allah. Dan akhirnya gue bilang sama Robby untuk turunin gue di situ aja *dilampu merah* (kalian harus tau, mobilnya Robby saat itu masih dalam keadaan berjalan, dan gue udah membuka pintu lalu turun di belakang ada motor. Entah apa yang akan terjadi sama gue saat itu.

Dan hiyap gue salah naik bis, gue nyebrang tanpa perduli dengan mobil-mobil serta motor-motor yang sibuk klaksonin gue. DANNN AKHIRNYAAAA. GUE NAIK BIS KE BANDUNG. AAAHHH. Gue duduk di bangku kenek. Gak apa apa. Yang penting ketemu sama Adis! Iya Adis! Dingin banget malem itu L sedih yaa gue. Untung gue bawa jaket. Hmmm. Gue di Bandung udah ditungguin sama temen gue @YopYanBin panggil dia Yopi. Gue nelvonin dia, sms-in dia cuma buat mastiin dia pasti jemput gue atau engga di lampu merah Pasir Koja. Singkat perjalanan demi menghemat baterai henfon gue update di twitter ke adis bahwa gue sudah otw, sudah di KM sekian, sudah sampai dan lain sebagainya. Dan yap di Pasir Koja. Di lampu merah deket gerbang Tol Pasir Koja. Gue berdiri cukup lama cuma buat nungguin Yopi. Macem jablay engga laku yang jam segitu masih mangkal. Gue yang sedari siang belum makan apapun ngiler ngeliat batagor disana. Aaahhh. Yang niat awalnya Cuma buat ganjel perut malah jadi makin sakit perut karena bumbu kacangnya asem kayak ketek abangnya yang belum mandi seharian. Gue sedih. Gue merasa dibohongin abangnya abang batagor, tanggung jawab lo bang!!... 

Setelah lebih dari setengah jam gue tunggu di jemput Yopi, Yopi pun datang. Ini mau kemana Ben? Ohmaygod. Dia emang temen paling T.O.P bgt. Belum ngapa-ngapain dia udah tanya mau kemana. Gue jawablah gue mau ke warung bla bla bla. Tempat gue sama Adis kemarin failed ketemu. Yaaa sebelumnya gue pernah janjian sama Adis untuk ketemu di Bandung. Tapi karna Adis melakukan tindakan ah sudahlahlah engga  usah dibahas. Itu bisa membuat nama orang lain buruk, entar gue masuk pasal pencitraan nama baik lagi -,- idiw. Sampe dimana tadi gue cerita?

Halah langsung aja deh. gue bilang sama Yopi kalo gue kelaperan. Yopi bilang makan disana aja. Ntar sabar. Dan samapi disana pun ternyata destination gue sama Adis sudah tutup. Gue kecewa berat!!!! Gue lemes. Gue lusuh. Gue belum mandi. Gue belum makan. Gue harus terima kenyataan kalo gue batal ketemu Adis. Ditengah kegundahan hati gue, tetiba si Yopi bilang lo jadi mau makan gak? Makan apa? Untuk makan sama Yopi ini agak ribet yaaa. Butuh perdebatan yang sangat rumit dan sengit. DEMI ALLAH DEH!!! Mana naik motor kayak orang kesetanan pula si Yopi itu. Dia gak tau apa kalo dia lagi bawa wanita lugu nan imut ini. Naik motor tengah malem di Bandung abis ujan dingin pula!!!! Yap fix udah. Di tengah-tengah kelowbet-an henfon gue tetiba ada mention dari Adis. Gue engga perlu kasih tau isi mentionnya apa. Intinya gue nunggu Adis di restoran fast food yang deketan sama destination tsb. Agak lama emang nunggu Adis saat itu, karena dia lagi farewell party. Ga enak juga gue ganggu. Setelah cukup lama menunggu. Gue nyadar emang ada mobil x-over range warna merah (yang gue liat warna merah bukan warna orange), cuma liat sekelibat. Cuma gak merhatiin. Gak lama pas mata gue lagi mengarah ke jendela gue liat Adis. Langsung HISTERIS GUE!!! Ya allahhh. Gak sia sia gue ke Bandung hari itu. Gak sia sia gue nungguin Adis tengah malem begini. Ya allahhhh. Yaa aaallllahhhh. Ngetik ini aja tuh gue masih gak duh!!!! Susah banget di ungkapin pake kata-kata. Ibarat ngeliat keindahan yang udah Allah ciptain. Iya Adis indah banget malam itu. Dia terlihat GANTENG! Tapi pendek -,- tapi gak papaaaaa. Tetep GANTENG+KECE!!!

Gue ngobrol sama Adis diluar restoran fast food itu. Karna adis gak mau masuk kedalem. Adis tanya gue ngapain ke Bandung? Gue sama siapa? Gue naik apa? Pulang kapan? Besok naik apa? Ah. ADIS PERHATIAN BANGET KAYAK PACAR!!! Sayang seribu sayang buat Adis. Halah. Bukan itu maksudnya. Sayang Adis bukan pacar gue nah itu maksudnya. Singkat cerita gue satu mobil sama Adis. YA ALLAHHH MIMPI APA GUE? GUE DISOPIRIN SAMA ADIS. GUE DUDUK DISEBELAHNYA ADIS. Gue Cuma bisa senyam senyum takjub karena kekonyolan gue yang tetiba sampe di Bandung cuma buat minta tanda tangan Adis. Duh senggol senggol ransel deh kalo begini sih. Bentar,.. gue bingung mau nulis apa lagi saking banyaknya yang dikepala. Hah!

Singkat cerita gue nginep dirumahnya Adis. Nginep dikamarnya Adis. Tidur disofanya Adis. Ngobrol ngalor ngidul, mulai dari kenapa gue suka buku dia bagian berapa, udah traveling kemana aja?, gue lesbi apa engga, nagih janji tanda tangan 9 kali dan masih banyak lagi. Tapi gue diceritain horor sama Adis yang sampe akhirnya gue ditoyor sama si adis -,- gegara kalimat ini doang;

Adis       : aku adalah seorang....
Gue       : seorang kapiten, mempunyai pedang panjang..
Adis       : *toyor kepala gue* oon lu
Gue       : hahahhhaha.

Satu lagi yang gue gak bisa lupain. SUARANYA ADIS!!! LIRIH SUARANYA ADISSS!!! OMEGOTTTTTTTTT. *jambak jambak rambut sendiri.* Dan yang bikin gue malu adalah PERUT GUE BERSUARA PADA MALAM ITU. ITU BUKAN KELAPERAN TAPI KARENA KERACUNAN BUMBU KACANG ABANG BATAGOR YANG TINGKAT KEASAMANNYA HAMPIR SAMA KAYAK KETEK ABANGNYA. Alhasil gue sama Adis baru sama sama tidur jam setengah 5 pagi gegara kebanyakan cerita. Dan jam 6 gue udah kebangun gegara denger alarm di henfon itemnya Adis (anti menyebut merk) karna gak mau diem gue banting aja henfonnya. Untung Adisnya gak denger. Tidurnya pules itu orang. Gue cuci muka. Prepare buat balik ke Jakarta pagi hari itu juga. Karna Adis belum bangun. Gue diem duduk, baca bukunya Adis, baca timeline twitter cuma buat nungguin Adis sampe bangun dan akhirnya bangun juga jam setengah 7 lebih. Hmmmm. Gue dianterin adis ke terminal Leuwipanjang dan sebelum gue turun gue minta Adis tanda tangan buku gue sebanyak 9 kali. Hah!

whtaever im backpacker book
koar koar backpacker gembel book
Setelah turun dari mobilnya Adis gue jalan santai ke bis yang dimaksud. Dan ternyata bisnya udah mau jalan dengan kekuatan lari yang maximal gue lari ngejar bis dan akhirnya gue duduk dengan selamat sentosa dan sampe di rumah setelah 2jam perjalanan. Gue tidur sejam kemudian gue langsung prepare buat meeting di Sudirman. Gue belum mandi lho. Dan gue belum makan. Mata gue pun masih sayu sayu gitu, masih ngantuk guenya. Selesai meeting (yang padahal hari sabtu) gue langsung pulang kerumah. Dan langsung tidur. Gak lama gue dapet telvon dari bos gue yang ada di Medan buat meeting hari Minggu jam 8 pagi dan sekalian minta disiapin berkasnya. Dia bilang tiket pesawat udah di email. Masyallahhh. Malam itu gue langsung print itu tiket pesawat dan tetek bengek lainnya. Gue langsung prepare Cuma pake ransel dan celana jins sama kemeja. Jam 2 pagi gue udah otw dari rumah ke bandara. Jam 5 pesawat gue take off. Dan jam setengah 7 pagi udah sampe di Medan langsung dijemput supir dan gue meeting. Pesawat ke Jakarta gue jam 1 siang. Dan hell yeahhh. Itu hari minggu lho. Ah!!!! Gue tiba di Jakarta lagi pukul setengah 3 sore. Gue pulang kerumah dengan damri (padahal gue dikasih ongkos naik taxi, tapi jiwa backpacker gue lebih menonjol, akhirnya gue pilih damri aja mumer. muehehehehe) dan alhasail belum mandi, belum makan sampe rumah gue langsung bikin kue buat sahabat gue yang lagi ulang tahun, she is Nikki. Selesai bikin kue gue langsung tidur bangun-bangun udah senin pukul 5 pagi. Solat subuh, prepare berangkat kantor, kerja, kuliah dan UAS!!! Iya kuliah gue saat itu lagi UAS. Nyentuh buku aja belum. Harusnya minggu itu gue pergi hiking ke kawah Ratu cuma karena gue ada kerjaan gue batalkan.

FYI aja sih yaaaa. Adis itu nganterin gue ke terminal belum mandi lhooo -,-
Makanya dia garuk - garuk kepala -,-
garuk kepala gegara belum mandi
End..

Thankyou Adis kalo di twitter namanya @takdos . I love you more and more. Thankyou @YopYanBin. I love you so much. Hugg. Thankyou @RobbyWidriantoo i love you gandeng tangannya. Thankyou Pak *** buat oleh –olehnya. Saya suka. Enakkkk bangettt.


1 comment:

Silahkan berkomentar dengan baik dan sopan kalau mau jadi kesayangan aku :)
Jika ingin kasih sayang berlebih bisa ke benbenavita @ gmail . com