Tuesday, 15 March 2016

[Kuliner] Ayam Africa Jaksa (?) Kebon Sirih - Jakarta Pusat

Halo, kalian yang suka banget goyang lidah. Halah.
Pastinya banyak yang belum tahu kalo ada Ayam Africa di daerah Jaksa. Segelintir orang sih emang kayaknya yang tahu, atau malah cuma mereka yang bekerja disekitar aja?

Oke singkat cerita, tempo hari saya kesana bersama salah satu kawan lama yang hendak melepas rindu, setelah beberapa tahun tak bertemu. Berawal dari menemaninya untuk menghadiri akad sahabat divernya, kemudian dilanjutkan berwisata lidah di daerah Tebet, kemudian toko mebel (sebenernya bukan toko mebel juga sih) dan terakhir ke Ayam Africa.


Entah kenapa makanan yang terletak di pinggir jalan depan hotel sekitaran Jalan Jaksa ini diberi nama Ayam Africa.


Interior Rumah Makan Ayam Africa Kebon Sirih

Ayam goreng yang diberi taburan bawang bombay dan sambal khas Lamongan. Sambal Lamongan adalah sambal yang memakai kemiri halus. (Sebenernya tahu kalo namanya sambal Lamongan setelah cerita sama mama)

Saya      : Mah, di daerah Jalan Jaksa ada ayam goreng aneh banget deh. Masa ayam gorengnya dimasak barengan sama bawang bombay, dan bawang bombay-nya di saji-in bareng sebelah ayam.
Mama  : Di daerah mana katamu?
Saya      : Jaksa mah, terus sambalnya pakai kemiri gitu. Enak tapi agak asin. Tapi enak dan mungkin karena agak sedikit asin harus makan pakai nasi, jadi enggak berasa asinnya.
Mama  : Itu namanya sambal Lamongan
Saya      : Masa sih?
Mama  : Iya, sambal Lamongan itu biasanya dicampur bareng sama ulekan cabe biasa. Tapi kalau enggak langsung habis sambelnya cepet basi
Saya      : Ini ngga dicampur mah, jadi pas ada yang mau beli baru dicampur.
Mama  : Oh, dipisah dulu gitu ya?
Saya      : Iya bener.

Iya sambal kemiri yang disajikan oleh Rumah Makan Ayam Africa ini memang lezat-nya tiada tara. Huh! Walaupun agak asin, sebenarnya kita bisa minta untuk enggak perlu ditambahin apa-apa lagi di atas sambalnya.

Sebetulnya sejak pertama kali diajak oleh kawan lama, saya ingin mencicipinya lagi. Namun, ternyata lidah tidak sesuai harapan. Ayam Africa di Jalan Jaksa tersebut sudah pindah entah kemana, saya sudah 3 kali kesana dan tidak menemukannya. Awalnya saya pikir karena belum buka atau sedang libur. Hingga akhirnya saya menghubungi kawan traveler tersebut

“Mu, ayam kemiri itu pindah ya? Hiks. Mu, ayam itu bukanya jam berapa?”

dan ternyata AYAM AFRICA PINDAH KE KEBON SIRIH, mundur satu gang lagi.

Jeng-jeng~
Kemudian pada malam yang lain, kami (saya dan kawan itu) pergi untuk manjain lidah bareng ayam dan sambal kemiri itu. Sambil bercerita banyak, mungkin ada curhat terselubung juga. Dan perlu diketahui juga, enggak cuma ayam goreng yang tersedia, tapi juga ikan goreng serta kambing goreng yang rasanya engga kalah nikmat. Ulala~

Porsi Kawan

Porsi saya

Ayam Africa
Kebon sirih
Kisaran harga Rp 15.000 – Rp 20.000
Enggak tahu bukanya dari jam berapa dan tutup jam berapa


6 comments:

  1. Wah baru tahu ada ayam afrika! Hahaha. Layak dikunjungi nih kalo lagi maen seputar Jalan Jaksa. Cuma enaknya jam berapa ya biar pas ke sana pas buka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dong. hihi. jangan lupa makan kambing gorengnya yak! hahaha

      Delete
  2. kenapa juga buka ini posting pagi-pagi, bikin lapar lagi kan, dilihat doang bumbunya mantap

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan salahkan aku mas her.
      hahahaha.
      sudah lama tak berkunjung :o

      Delete
  3. Ahhhhhh, kamu makan mulu hhahahhahhaa. Kalo aku suka makan ceker ayam yg di Jaksa itu loh. Seger - seger sedep gimana gitu hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh iya, kalo soto pak gendut itu mah favorit bangetssss. yuks!

      Delete

Silahkan berkomentar dengan baik dan sopan kalau mau jadi kesayangan aku :)
Jika ingin kasih sayang berlebih bisa ke benbenavita @ gmail . com