Sunday, 20 August 2017

Fakta dan Mitos Pendakian Gunung

merapi

Kamu termasuk orang yang suka menggali informasi mengenai mitos-mitos dari gunung yang hendak kamu ndaki enggak sih? Lazimnya selesai melakukan pendakian gunung, kita pasti cerita mengenai tragedi apa saja yang dialami selama di gunung, bukan?

argopuro

Belakangan ini sudah banyak sekali pendaki gunung yang berlalu lalang di gunung. Gunung sudah bukan lagi tempat melepas penat dari segala hiruk pikuk kota dan ketegangan otot kepala karena terlalu keras berpikir. Ibaratnya gunung sudah menjadi salah satu destinasi pilihan, bahkan sudah masuk wishlist, ya, sah-sah saja sih memang. Hm, belum lama ini saya naik Gunung Gede dengan travelmate saya, tujuan naik gunung sih melatih fisik untuk pendakian berikutnya yang akan kami tuju (konon gunung yang menjadi pilihan kami cukup sulit rintangannya). Oleh karena itu, Gunung Gede menjadi pilihan. Melalui jalur Putri – Cibodas, saya bertemu banyak sekali pendaki. Percaya enggak percaya sekarang Gunung Gede macet. Iya macet karena orang-orangnya berhenti di tengah jalur untuk beristirahat. Sama halnya seperti Gunung Ungaran yang berada di Semarang, gunung ini juga dipenuhi oleh yang katanya pendaki. Hehehe. Lain gunung lain lagi fakta dan mitosnya. Gunung Argopuro misalnya, salah satu jalur terpanjang di pulau Jawa atau Gunung Arjuno dan Welirang, kemudian Gunung Agung, Gunung Raung? Apapun gunung yang kamu daki pastinya akan banyak mitos-mitos berseliweran, tapi bagaimana kalo digeneralisir lebih dalam?

Mitos
Tidak boleh meludah, mengeluh, dan membuang sampah sembarangan.

Fakta
Enggak usah jauh-jauh ke Gunung kalau cuma mau nemuin mitos begitu, keluar rumah saja sudah pasti dapat mitos demikian. Apa untungnya juga buang sampah sembarangan di gunung? Emangnya belum puas buang sampah secara sembarang di kota? Kalau mengeluh pun enggak usah naik gunung, tidur aja sayang di rumah. Di jamin keluhanmu hilang seketika.

Mitos
Enggak boleh petik apapun

Fakta
Tetangga samping rumah punya belimbing kalau kamu peting sembarangan ngomel-ngomel, enggak? Kalau iya jawabannya sama berarti. Seperti yang Ka Syaehu bilang ke saya “jangan ambil apapun kecuali gambar, jangan tinggalkan apapun kecuali jejak, jangan membunuh apapun kecuali waktu.” Itu semua benar adanya, jadi tanamkan pola pikir tersebut dalam diri ketika melakukan pendakian gunung.

Mitos
Tidak mengganggu atau mengusik binatang

Fakta
Seperti hal-nya manusia, binatang saja enggan diusik keberadaannya. Biasanya aka nada beberapa hewan yang siap menuntunmu selama perjalanan, ada juga yang menjagamu selama perjalanan. Itulah mengapa kita enggak boleh saling mengganggu ciptaan makhluk hidup. Seperti halnya di gunung Arjuno dan Welirng terdapat hewan kijang yang bisa menuntunmu entah kemana, kemudian burung jalak yang terdapat di gunung Lawu, serta burung pipit di Gunung Argopuro dan masih banyak lagi.

rengganis

Itulah beberapa mitos dan fakta dari sekian banyak mitos dan fakta mengenai pendakian gunung. Sebenarnya beberapa waktu lalu Backpacker Jakarta mengadakan acara mengenai “membongkar mitos dan fakta” namun entah kenapa yang dibahas bukan mengacu pada tema tersebut, melainkan lebih ke personal perjalanan salah satu narasumber yang hilang kemudian survive di Gunung Rinjani. Sangat disayangkan sih. Hehehe.

Mungkin kamu punya tambahan mitos atau fakta seputar pendakian gunung? Silakan tambahkan di kolom komentar supaya kita bisa saling berbagi :3

Planet Namec,
22 Agustus 2017
Kesayangan Kamu.

** 
Postingan ini salah satu bentuk kerjasama Klub Buku Jakarta dan Backpacker Jakarta dengan RS Firdaus untuk lebih mendalami mitos dan fakta ketika melakukan pendakian gunung.

5 comments:

  1. Jatuhnya jadi semacam hukum alam gitu kan ya, Ben? Ya, emang bukan mitos itu mah emang fakta. Hahaha.

    Kalau soal mitos, karena gue pernah baca buku 5cm dan tonton filmnya, palingan yang mendaki di Tanjakan Cinta, Semeru itu jangan nengok ke belakang. XD

    ReplyDelete
  2. Belum pernah nih naik gunung beneran, takut gak kuat pikirannya... Kapan2 ajak donk... Heheh

    ReplyDelete
  3. Mungkin gegara film 5 cm itu ya, naik gunung jadi salah satu hobi yang makin merajalela dikalangan muda-mudi hits. Dan aku kaya e termasuk yang teracuni ddengan film itu XD

    Ini nih, katanya kalau naik gunung ngga boleh bilang cape, kesel, atau semacamnya. Nanti takutnya malah ngga bakal kuat sampai puncak. Ya, bener juga sih ya? Kalau cuma ngelah-ngeluh doang kagak jalan, juga ngga bakal sampai puncak :3 *hmmm, manusiaaaa-manusiaaa

    ReplyDelete
  4. Ada mitos2 yg sebenernya jika diartikan secara logis emang bener ya, cuma kebanyakan orang selalu menganggap mitos dengan hal mistis. :)

    Bagus.

    ReplyDelete
  5. Aku sih belum pernah naik Gunung. Jadi tidak tahu tentang Mitos atau Fakta, Mbak.

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar dengan baik dan sopan kalau mau jadi kesayangan aku :) JANGAN PAKAI AKTIF LINK YA!
Jika ingin kasih sayang berlebih bisa ke benbenavita @ gmail . com