Friday, 27 October 2017

Telusuri Perut Bumi di Goa Petruk

Ajakan untuk menelusuri goa menjadi sangat menarik ketika menggunakan kata ganti
“Ayo, Ben kita caving.”
Sama seperti ajakan makan bakso menjadi meat balls. Entahlah, saya merasa ditipu. Ih.

bernavita

Beberapa minggu lalu, saya mengelilingi perut bumi untuk ketiga kalinya. Yang pertama dan kedua ketika saya mudik ke Pacitan dan berwisata ke Goa Gong serta Goa Tabuhan. Sedangkan ketiga kalinya ini saya ditemani bersama dengan tiga pria super roti sobek. Tidak seperti keliling goa pada sebelumnya. Di goa ini saya diharuskan menggunakan pakaian lengkap seluruh badan yang biasa disebut cover all, sepatu boots, dan helm sebagai pelindung kepala.

goa petruk

goa petruk

Sebelum masuk ke pintu utama goa diharuskan menaiki anak tangga yang cukup menguras tenaga karena tangganya ampun deh. Kurang lebih 1 km atau setara dengan 250 anak tangga, bisa lebih. He he he. Setelah tiba di pintu masuk goa, jika kamu ingin langsung melanjutkan perjalanan ya monggo, namun saat itu saya memilih untuk istirahat tidur mengingat malam sebelumnya tidak dapat tidur dengan nyenyak. Sedangkan tiga pria super roti sobek sibuk menghidupkan api untuk minum segelas kopi. Ha ha ha.

bernavita

Setelah tenaga berkumpul sempurna saya dan 3 pria super roti sobek ini melanjutkan perjalanan menelusuri goa berbekal headlamp di atas kepala dan ventolin (untuk saya), yang lainnya berbekal lebih banyak seperti air putih, makanan, kamera dan perintilannya.


bernavita

Kesan pertama saat masuk ke dalam Goa Petruk ini adalah gelap dan aroma poop kelelawar yang menyengat. Di awal perjalanan menelusuri goa masih amat santai, namun entah kenapa lama-kelamaan saya harus memanjat, merangkak, berjalan menyamping, dan menyeburkan diri di air hingga sedada yang akhirnya seluruh pakaian basah semua. Lalu apa rasanya? MENARIK!

Dari sekian banyak perjalanann menelusuri goa, terdapat staglatit dan staklamit yang masih hidup dan tidak diperbolehkan untuk menyentuhnya. Bentuk staglatit dan staklamitnya juga beragam, mulai dari jamur, hewan, dan lainnya. Tapi, yang membuat saya bertahan lama memandang lebih lama ketika melihat staklamit berbentuk payudara. Hehehe. Kok bisa begitu, ya…

goa petruk

Oh, jangan salah, saat merangkak supaya bisa menelusuri goa, keadaan dalam goa ini basah air dan sedikit berlumpur. Jadi, enggak usah kaget kalau pakaianmu banyak kotoran dari lumpur. Hal yang biasa dilakukan oleh traveler, kalau traveler. Hehehe.

Goa Petruk ini dibagi menjadi 3 bagian, bagian pertama seperti yang sudah saya jabarkan di awal hanya terdapat kelelawar yang berterbangan dan aroma dari poopnya. Bagian kedua akan melihat banyak staglatit dan staklamit dengan berbagai bentuk. Bagian ketiga inilah yang mengapa disebut dengan Goa Petruk karena terdapat batu yang berbentuk hidung panjang seperti Petruk. Hanya saja karena ulah Belanda pada waktu melakukan penambangan phosfat, hidung Petruknya putus dan sekarang tidak kelihatan lagi.

Kamu yang ingin berkunjung ke sini dapat menjangkaunya dengan mudah. Sepertinya. Letaknya di Dukuh Mondoyono, Desa Candirenggo, Kecamatan Ayah, Kabupaten Kebumen. Kalau dari Purwokerto ambil arah Gombong. Susah ya? Iya. Saya berikan google maps supaya dapat menjangkaunya semakin mudah oleh lokasi terakhirmu.

Harga tiket masuk ketika saya berkunjung ke sini sebesar Rp 8.000 biaya parkir mobilnya tidak dihitung. Tidak mempunyai cover all dan perlengkapan lainnya? Kamu bisa menyewanya.

SELAMAT MENJELAJAH PERUT BUMI.
Eh salah. SELAMAT CAVING maksudnya.



Planet Namec,
29 Oktober 2017
Kesayangan kamu.

8 comments:

  1. Ini sih keren banget petualangannya. Udah kayak mau cari harta karunnya Paman Gober.

    ReplyDelete
    Replies
    1. paman gober macem apa lagi nih? wakakkakakaka

      Delete
  2. bagus
    tapi aku klaustrophobia huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. ugh, kok serem yaaaa. pft.
      yaudah jangan dicobain kalo begitu

      Delete
  3. Rumahnya kelelawar nih, makanya bau pupnya kelelawar. btw seru banget bisa menelusuri goa petruk....

    ReplyDelete
  4. Murah banget tiket masuknya. Btw, harga sewa perlengkapannya berapaan ya? Pengen nyoba ke sana juga nih~ :D

    ReplyDelete
  5. Bagus juga seragamnya. Keren kayak Ghostbusters. Sewa disitu berapa ya ? Udah lama ga Caving, terakhir di Sawrana. Diantara lumpur ada sesuatu yang panjang menggeliat di kegelapan...

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar dengan baik dan sopan kalau mau jadi kesayangan aku :) JANGAN PAKAI AKTIF LINK YA!
Jika ingin kasih sayang berlebih bisa ke benbenavita @ gmail . com