Wednesday, 25 May 2016

[Kuliner] Empal Gentong Cirebon


Penikmat makanan pastinya nggak akan melewati makanan berkuah santan dengan irisan daging ini. Iya, empal gentong bisa di kategorikan makanan khas dari Kota Udang ini. Eh tapi sekarang udah dibilang Kota Tilang ya. Hahaha.

Kali ini Tim Kuliner Bareng bersama dengan keluarga Backpacker Cirebon menyicipi makanan paling khas di kota ini satu persatu, yang salah satunya adalah Empal Gentong H. Apud dan benar semua.

Empal Gentong H. Apud ini terletak di Pinggir Jalan Raya PANTURA, cukup mudah di jamah baik dengan kendaraan pribadi ataupun kendaraan umum, karena billboardnya terpampang dengan nyata. Tidak hanya H.Apud yang berada di Pinggir Jalan PANTURA tersebut, karena masih banyak kawan-kawan Haji lainnya yang usaha makanan empal gentong. Jadi kamu bisa pilih dari berbagai H. Empal Gentong itu sesuai dengan seleramu.


Kayaknya flashback sebentar enak kali yaa...
                                                                ------------------------------
Jadi pertama kali saya mencicipi Empal Gentong ini selepas acara nyinden di Museum Wayang yang ditemani oleh Ibu Manager Keuangan Rumah Tangga, lalu saya bingung kenapa ada gentong yang bentuknya sudah sering saya liat tapi untuk makanan. Kira-kira usia saya sewaktu itu sekitar berapa yaaa. Kelas 2 SMP lah. Kemudian terjadilah percakapan dengan koki rumah tangga seperti ini...

“Mah, itu apa? Kok ada gentong? Terus empal itu apa?”
“Itu Empal gentong, kamu kan bisa liat itu ada namanya”
“Yeee, itu maksudnya empal gentong apa?”
“Biar mudah gini, kamu tahu opor ayam kan?”
“Iya tau.”
 “Nah, anggaplah empal gentong ini opor ayam, tapi bedanya ini daging sapi yang di masak lama banget. Terus kenapa dinamain empal gentong, karena masak kuahnya atau santannya pakai gentong, dan gentongnya sekalian buat ngerebus kamu.”

Setelah mendengar penjelasan yang cukup sederhana itu, saya langsung mencicipi empal gentong, yang dihidangkannya cukup unik, karena ada bubuk cabai sebagai tambahan pedasnya.
                                                                 ------------------------------
Dan sampai sekarang, setiap saya makan empal gentong selalu senyum-senyum aneh karena mengingat percakapan dengan Ibu Manager Keuangan Rumah Tangga itu. Hahaha.

Perlu kamu tahu, eh nggak mau tahu juga nggak apa apa sih.
Ini bukan kali pertama untuk saya berkunjung ke Cirebon, sebentar saya hitung dulu...

   1. Pergi pas puasa
   2. Pergi sama galang
   3. Pergi sama tim kuliner bareng

Oh, berati sudah 3 kali, ya sampai bosen deh tuh anak-anak Backpacker Cirebon.

Tujuan ke Cirebon kali ini untuk koleksi foto makanan di instagramnya Kuliner Bareng. Iya, kuliner bareng itu punya gue sama mate gue si Dita. Udah segitu aja ah infonya.


Empal Gentong H. Apud ini cukup luas, ada ruangan ac dan non ac segala, tjoy! Meja makannya luas bangetttttt, lho. Saat saya bertandang kesana para karyawannya memakai seragam warna oranye. Warung makan ini punya 2 jenis empal yang terbagi menjadi 8 menu, antara lain :


·            * Empal gentong daging sapi
·            * Empal gentong babat
·            * Empal gentong usus
·            * Empal gentong kikil



·            * Empal gentong asem daging sapi
·            * Empal gentong asem babat
·            * Empal gentong asem usus
·            * Empal gentong asem kikil


Ngebedain empal gentong biasa dan empal gentong asem ini dari kuahnya sih. Kalau empal gentong yang biasa kuahnya santan, sedangkan yang asem kuahnya bening. Yang empal gentong asem ini cocok buat kamu yang lagi menghindari santan karena takut kolestrol atau memang nggak suka santan. Rasanya? TETEP ENAK. Tapi saya sih lebih suka yang santan.

Fyi ya, saya nggak pernah bosen kok ke Cirebon, next time kalau kamu mau ke Cirebon tapi nggak ada partnernya? Bisa ajak saya kok. Tiket sama yang lainnya kamu yang menanggung tapi ya. Hehehe.






6 comments:

  1. Emang makanan yang satu ini enak banget, kesukaan saya meski saya bukan dari cirebon. Bangga pastinya orang asli cirebon memiliki makanan khas seperti ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaa. ini sih favorit banget. hehehe :)

      Delete
  2. Baru ngeh kalo email gentong ada yg Non santan, alternatif buat orang tua macam saya ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, gitu deh. rasanya? gak kalah enak kok sama yang bersantan. hahaha

      Delete
  3. Huft.. yang santen wajahnya slurp banget..
    Kesannya dagingnya kenyel-kenyel gimana gitu..

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar dengan baik dan sopan kalau mau jadi kesayangan aku :)
Jika ingin kasih sayang berlebih bisa ke benbenavita @ gmail . com