Friday, 5 July 2013

Dieng Culture Festival - part Lampion Demit.

Haiii, salam hangat terdahsyat untuk seluruh warga Indonesia.
yeye lalala lalala yeyeye.
Jumpa lagi kita berjumpa lagi,,, dengan Meisy kita bernyanyi bersama-sama...

Siapa sih yang engga kenal Dieng? Siapa? Coba ngacung sini! depan gue sini!
*emosi*
Dieng dingin kak. Biasa aja. Ada yang jatuh kak. Udah diem aja. Engga usah sesumbar. Jatuh di Dieng bukan sesuatu yang patut di banggakan tauk!!!

Semua berawal dari keinginan gue untuk backpacker ke Dieng sendirian. Gue searching di hati dan pikiran kamu internet ternyata gue dapet. Kalo dari Jakarta rutenya itu ke Terminal Kp. Rambutan terus ke Wonosobo terus engga tau lagi. karena lelah mencari dan menanti kekasih. Engga nyambung ya Bern. Emang.  Yaudah sik. Gue temukanlah sebuah komunitas bernama backpackerIndonesia. Di forum tersebut gue searching Dieng Dieng Dieng dari High cost sampe Low cost. Karna gue backpacker wanita alakadarnya gue pilih yang low cost lah.

Langsung aja yaa? gapapa kan yaa? Aku ngantuk nih. Yadeh. Buat kamu apa sih yang engga bisa? :)

Jumat 28 Juni 2013 kalo engga salah ya bener.
Gue berangkat kerja dengan setelan setengah backpacker. Lagi dan lagi setiap mau ngetrip pasti gue banyak kerjaan dan selalu ada oleh-oleh dari luar kota. Entah apa itu maksudnya. Nyebelin sih engga cuma ya gitu deh..
Selesai menyelesaikan pekerjaan gue bingung.
gue gundah gulana karna pacar gue engga kunjung datang buat jemput + nganterin gue ke Bogor. SAMPE NENEK-NENEK RAMBUTNYA ITEM LAGI JUGA ENGGA BAKALAN ADA KAKAK!!!!! KAN LAGI ENGGA PUNYA PACAR! Yaudah sih engga usah pake capslock. Matiin nih. Rusakin nih.
akhirnya gue naik kereta ke Bogor darri kantor.
Kantor - St. Tebet Rp 2.500-,
St. Tebet- Bogor Rp 9.000-,
(Denger-denger harga tiket kereta mau diturunin yaa? Semoga bener ya Allah. Amin)
Di  st. Tebet gue udah di tungguin sama ka Teguh (ketua dari komunitas backpacker Indonesia Bogor.)
Sampe di Bogor lamaaaaaa bangetttttttttttttt pada datengnya...
Harusnya jam 20.00 WIB sudah berangkat ini jam 23.00 baru berangkat dari Bogor menuju Dieng..
Nahhh!!! Alhasil ngaret lah itu berangkatnya.. Gue yang cewe sendirian duduk di belakang bareng para lelaki - lelaki tidak manusiawi mereka mem-bully gue. Sempet mampir buat sarapan juga kok di Rumah Sakit. BUKAN. Rumah Makan. Engga tau rumah makan apa namanya. pokoknya begitu deh. Lokasi Rumah makan itu dimana juga gue lupa. Pokoknya setelah Banjarnegara
*brb upload foto rumah makannya*
Cuma ngeluarin 10ribu + kenyang buat makan disini
Udah ah gue engga mau ngebahas perjalanan gue dari Bogor ke Dieng. Males ah *ngambek*

Mereka sibuk berdendang dan gue sibuk merusak dendangan mereka, sedangkan para wanita lain yang bener tertidur pulas.

Karna dari awal keberangkatan kita udah ngaret maka dari itu oleh karenannya kita juga telat sampai disana. Kita semua sampe disana sekitar pukul 20.30 Waktu Indonesia bagian mengenang masa lalu. Jadi GUE ENGGA DAPET FOTO UNTUK LAMPION TERBANGNYA!!!! AAAKKKK!!!!! GEMES GUE. UDAH JATOH DI SELOKAN ENGGA DAPET PULAK ITU LAMPION. SEBEL TINGKAT DEWA >,<
Selamat datang peserta **** Dieng Culture Festival
Lampion
FYI aja sih yaaaa. Foto di atas itu bukan foto demit lagi terbang, bukan foto kuntil anak lagi terbang. Tapi itu foto lampion.... ITU LAMPION TERBANGGGGGGGGGGGG. HASSSHHH.
*nangis dipojokkan*

Engga cuma LAMPION TERBANG aja. ENGGA USAH DI KAPITALIN JUGA SIK TULISANNYA. NGAJAK BERANTEM BANGET *nangis* *gebrak meja* hih /o/~
Disana juga ada kesenian wayang. Nah!!! pas gue sampe sana tuh emang lagi acara kesenian wayang itu.
wayang versi putih
wayang versi oranye
APA-APAAN INI!!! Segala pake versinya -,-
Malem itu gue engga menghabiskan banyak waktu sebenernya. Karna apa? Karna gue langsung mandi malem itu juga gegara taruhan sama >> ORANG INI << dan akhirnya gue pun mandi ya Allah. Mandi beneran yasalam :( Berkurang deh daki-daki gue :( Dingin ya ampun. Ibu-ibu penjaga hostelnya baru bilang = Mandi nduk? | Iya bu. | Kenapa gak pake air hangat? | Ibuuuuuuuuu, kenapa baru bilang :(

Pulang dari lapangan tempat di adainnya festival Dieng itu gue jalan kaki sama seorang pria bertubuh om-om dan gue melihat MIE ONGKLOKKKKKK. AAAKK PENGEEENNNNNN
.
Eh tanda baca titiknya salah penempatan. zzz.
Warungnya doang yaa.
Continue.




1 comment:

  1. Lampionnya, mana sih? Kok gak keliatan? Perasaan, waktu itu banyak lho yang terbang lampionnya :)

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar dengan baik dan sopan kalau mau jadi kesayangan aku :)
Jika ingin kasih sayang berlebih bisa ke benbenavita @ gmail . com