Sunday, 7 July 2013

Wawancara Dieng Culture Festival

Hai! Hello!
Jumpa lagi dipostingan yang agak absurd ini.
Kali ini gue mau share hasil wawancara gue di whatsapp sama seseorang yang engga terkenal di dunia nyata maupun gaib. Dia hanya terkenal di hati gue. Lho kok? *mikir keras*
Pasti kalian bertanya-tanya. Iya kan? Ngaku aja deh! Ngaku gak?! NGAKUUUUUUUUUUU...
Iya ngaku..
Lo wawancarain siapa sih ben?
Tentang apa? Kenapa harus dia? Kenapa bukan lo? Kenapa harga bawang merah jadi melonjak tajam? Kenapa gebetan lo belum putus sama pacarnya? Kenapa puasa gak boleh makan gak boleh minum? Kenapa? Kenapa? Kenapaaaaaa sik gue manis banget. Gula aja kalah manisnya sama gue J

About? Dieng Culture Festival 4.
Why him? Karna dia yang tau seluk beluk DCF bukan elo ataupun elo! Lo tuh taunya Cuma gimana yaa caranya biar gebetan lo cepet putus sama pacarnya. Udah gitu aja.

+ Hai Mas Wahyu salam kenal sebelumnya. Hehehe. SKSD aku keluar nih mas :p
Hai salam kenal juga.

+ Enaknya di panggil mas atau kaka nih? Haha.
Heheh, aslinya sih enak di panggil nama aja, we a :)
Panggil nama jg gpp kok. Lebih simple

+ Ah gak sopan. Pasti aku lebih muda dari kaka. Soalnya aku masih imut.
Alah, udah biasa aja, anggep aja rumah sendiri.... Iya deh kakak boleh mas juga boleh.

+ Asik. Eh btw lagi sibuk apa nih sekarang?
Emmmm, sibuk apa ya? Ya sibuk menikmati hidup aja kayaknya.

+ Berati hidup kaka indah banget yaa sampe harus dinikmatin gitu.
Lho, hidup ini kurang indah gimana coba? Abis pagi aja siang, terus sore, malem, gak pernah kebalik kan urutannya. Coba kalo kebalik, bisa bayangin gak? Berati hidup ini indah J

+ Hahahahaha. Kakak lucu ya. Hahahahah. *ngakak* Allahuakbar. Hahahahhahaha. Oke balik ke topik *masih nahan tawa*
Iya deh balik ke topik aja, topik hidayat atau topik savalas nih?

+ Udah alm kak yang satu. Jgn bahas gituan. Takut aku kak.


+ Aku mau tanya2 tentang DCF kak, sekalian sama tanyain hati kaka bisa? Ganggu gak?
Oohh DCF yak? Iya2 bisa... mari2 silahkan masuk, biasa aja gak usah malu2 ya... kebetulan lagi engga ganggu.

+ Dieng Culture festival ini di adain dari kapan sih?
Jadi gini ya, ehemm (batuk dulu) seingatku yaaa, dcf itu pertama di adain periode taun 2009/2010

+ Dari 2009 itu sampe sekarang kak?
Iya tahun 2009/2010 itu yang pertama, kemudian seterusnya jadi event taunan, sampe akhirnya tahun ini masuk edisi ke  IV

+ Kenapa di adainnya setahun sekali?
Knp diadain tiap taun? Jadi gini, aslinya kalo sekedar ritual potong rambut, rasanya hampir tiap bulan ada deh dipelosok-pelosok desa di Wonosobo dan sekitarnya... Cuman, yang modelnya festival itu memang event taunan. Lagian, dieng sendiri itu kan daerah perbatasan, dimana wilayahnya ada yang masuk Wonosobo, ada yang masuk kab. Banjarnegara, nah yang perlu orang tau, untuk pengadaan festival itu kan butuh dana yg gak sedikit, itu knp festival taunan...ya sambil menunggu penggalangan dana, gitu. Untuk dcf sendiri, seringnya yang ngadain itu Pemkab Banjarnegara bukan Pemkab Wonosobo.

+ Selain acara adat seperti dcf ada lagi gak acara adat lainnya?
Acara adat lainnya, maksudnya? Disini?

+ Iya acara adat lainnya. Ya semacam potong rambut atau apalah. Pokoknya adat kak. Ya disanalah kak. Masa disini -,-
Acara adat gak ada yang berbau ritual kayak gitu, tapi kalo kesenian mungkin banyak.. mungkin kemarin udah liat warok ya? Itu salah satunya.

+ Selain kesenian warok apa lagi kak?
Ya disini kita orang sini sih nyebutnya lenggeran, imbligan... udah pernah liat tari remo? Atau kesenian kuda lumping? Nah, lengger itu perpaduan dari keduanya, jadi ganda campuran gitu ibaratnya, hehe. Itu yang bener-bener pure kesenian asli sini. Selain warok tadi sih J

+ Belum pernah liat kak tari remo itu. Aku liatnya tari pemanggil cinta. Salah fokus. Hahaha.
Hahahaha, bisa aja tari pemanggil cinta.

+ Kesenian itu di adainnya kapan kak?
Diadainnya itu biasanya pas hari besar islam, ato kalo pas ada hajatan, pernikahan ato khitanan. Kan banyak tuh tuh grup kesenian lengger, warok disini. Jadi istilahnya, manggungnya ya kalo ada panggilan, ada job dimana gitu ya pasti pentas kesenian itu.

+ Oia balik lagi ke DCF. Acara dcf ini kan potong rambut gimbal gembel. Kenapa namanya itu?
Ya karna yang dipotong rambutnya emang anak-anak yg berambut gimbal di dieng, itu ada sejarahnya kok :)

+ Setiap acara dcf itu harus ada berapa anak gembel yang gimbal untuk dipotong rambutnya?
Yang perlu kamu tau, gembel itu sebutan gimbal, orang-orang sini bilangnya gembel bukan gimbal :D jadi cukup anak gembel aja ya, bukan anak gembel gimbal.

+ Hahahahah. Ampun sesepuh dieng :)
Harus berapa? Gak ada persyaratan khusus sih, tergantung seberapa banyaknya anak yang mendaftar dipanitia menjelang acara dcf, soalnya banyak banget anak gembel.

+ Selalu ngikutin acara dcf? Permintaan apa yang paling aneh?
Alhamdulillah selalu. Soal permintaan yaa? Menurutku semua permintaan itu aneh, tp tetep menurutku yg paling aneh ya harus beli barang di toko yang disebutkan, di toko lain engga bisa.

+ Oia, denger-denger ada anak gembel gimbal yang namanya Riski, bener ada? Itu kenapa sih belum di potong? Aku Cuma denger samar-samar nih. Mau tau yang gak samar-samar dong. Kayak hati kaka gak samar-samar kan?
Sejauh ini hatiku masih terang, hehehe. Iya, Ariski ya, sekarang kelas 6 sd anaknya, rambutnya panjang banget, sebenernya selain ariski masih baaaaaaaaannnyyyaaaakkkk banget anak-anak gembel yang belum potong rambut, termasuk ponakanku juga ada :). Kenapa belum dipotong? Itu banyak faktor, cuman biasanya faktor terbesar itu ya karena anaknya belum mau rambutnya dipotong. Kalo udah mau, pasti dia minta dengan sendirinya.

+ Tapi yg aku denger tentang Ariski bukan itu kak. Katanya Ariski minta reog bali yg ada dimonas. Bener gitu? Karna permintaan terlalu sulit jadinya belum dipotong-[otong.
Aku tau kisahnya Ariski, bukan reog bali, bukan! Tapi dia minta di datangkan kesenian reog, tapi yang asli Ponorogo, Jawa Timur sana. Nah, orang tuanya Ariski belum sanggup... cuman, biasanya emang anaknya yang belum mau dipotong rambutnya, kayak ponakanku itu, ditanya minta apa belum bilang apa-apa.

+ Ponakkan kaka juga masih panjang?
Itu Ponakanku sih rambutnya gak panjang, cuman gembel dikit, bukan gembel full kayak Ariski, soalnya gembel disini itu bermacam-macam jenisnya...

+ Berati dulu kaka gimbal juga dong ya rambutnya?
Kalo aku? Alhamdulillah aku gak pernah kena gembel, lurus-lurus aja rambutku dari dulu kayak jalan tol. Hehehe.

+ Kalo gak pake perminntaan rambutnya bisa dipotong kak?
Kalo gak pake permintaan? Jangan harap...bisa dipotong, tapi habis itu si anak pasti bakal sakit, dan gak lama kemudian, rambut gembel itu bakal tumbuh seperti semula sebelum dipotong J

+ Itu gimana tumbuhnya rambut gembel begitu?
Nah itu dia sisi uniknya, disitu itu tradisinya... jadi, gembel disini itu bisa dibilang semacam apa ya, ya kutukan gitu deh. bukan turunan/gen, bukan disengaja gembel juga. Tapi ya, tau-tau tumbuh gitu aja rambut gembel itu.

+ Itu tetep sampoan kayak biasa kak? Udah coba disisir?
-,- iya, ya tetep kayak rambut orang kebanyakan, mandi ya disiram air. Keramas ya tetep pake samppo, disisir juga, ya tetep gak bisa, tetep gembel gitu itu. Oh iya orang sini bilang kutukan sukerto yang berati hawa-hawa negatif.

+ Udah disampoin tetep gembel gitu kak? Gak coba pake sampo apa tuh yang di iklan jaman dulu? Yg rambutnya langsung lurus terus bilang “kembalikan rambut asliku.”
Oh dove yak? Yang ¼ nya adalah moisturizing cream itu kan?

+ Bukan kak.
Sama, tetep aja gak ngefek, mau samppo merek apa aja tetep ujung-ujungnya gembel lagi gembel lagi. Udah kayak gebetan, bilang putus sama pacarnya ujung-ujungnya balikan lagi balikan lagi. *eh kok jadi gini ya* sorry

+ Hahahahaha. Gapapa kak. Pas banget kak sama pertanyaan yang mau aku ajuin selanjutnya. Udah punya pacar belum? Lho kok? Hahahaha
Kebetulan, masih jomblo ting ting *eh* apasih ini.

+ Selain potong rambut ada apa lagi sih?
Ya acara inti dr dcf itu sih ya emang potong rambut. Cuman, knp dibuat 2 hari? Ya karna ada acara lain, seperti pelepasan balon udara, festival lampion, pagelaran wayang kulit semalam suntuk, serta kesenian lain macam lengger dan warok itu. Nah baru nanti masuk ke acara ini, ritual potong rambut gembel.

+ Oia agak penting nih untuk nambah pengetahuan aku. Kapan para gembel itu minta permintaannya? Apa setiap pejabat desa mendatangi satu persatu gembel gimbal tersebut? Harus umur berapa sih yang dipotong? Harus udah punya permintaan ya?
Waduh, pertanyaanya panjang banget kayak gerbong kereta :)) bentar2, jawab satu-satu ya, pelan-pelan slowly but sure.
- Kapan anak-anak minta permintaan? Biasanya 5th ke atas, kalo 5th kebawah itu blm minta apa-apa, blm mau dipotong rambutnya.
- Nah kalo masalah pejabat desa, ini yang perlu dijelaskan.. kalo dcf itu kan sama artinya ruwat massal, maksudnya yang dipotong pasti lebih dari 1 anak, dan masing-masing anak itu udah di daftarkan ke panitia dcf, so semua biaya permintaan barang di tanggung pihak panitia.
- Tapi misal mau ruwatan sendirian kayak jomblo gitu sendirian mulu juga -,- itu juga bisa. Yang penting orang tuanya sanggup memenuhi permintaan anaknya. Kalo dirasa ngga sanggup, mending daftarkan ke panitia aja, biar di ikutin dcf, jd free biaya, gitu.
Yang perlu diketahui lagi, itu permintaan bukan dari anaknya, tapi dari sukerto/rambut gembelnya... itu kenapa permintaanya suka aneh-aneh.

+ Berati mereka yg daftar ruwat itu gratis? Gak bayar?
Gratis tis tis 100% free... kan panitia itu punya semacam uang kas, dan juga pemasukkan dari retibusi-retibusi acara yg bisa digunakan utk dcf ditau berikutnya.

+ Tau darimana kalo sukerto yg minta? Kalo itu akal2an anaknya gimana?
Gak mungkin, org sini udah percaya..karna permintaan macem-macem kok, bukan cuman hal yang melulu mewah. Ada yang minta jepit rambut ada. Jadi, memang tradisi leluhur sini kayak hitu itu.  Jangan ketawa, dengerin aja maksudnya yang penting J

+ Kalo aku boleh minta sesuatu gak sama kaka?
Hah? Sesuatu apa itu?

+ Minta hatinya kaka buat aku boleh? *siap-siap dipotong rambutnya* hahahaha. Sama minta buah carica kak. Itu enak banget seriusan deh kak.
Boleh banget kalo buat kamu, beneran buat kamu J. Iya deh carica, mau dipaketin caricanya?

+ Seriusan mau paketin carica kak? Mau banget aku!!!!! *lebih fokus kemakanan daripada hati, hahahha.*
Hehehehe. Iyadeh besok abis pulang dari gunungkidul.

+ Wah ngetrip terus nih, padahal besok puasa.
Puasanya rabu kan tadi udah pengumuman. Besok solat tarawihnya di Jogya.

+ Oke deh kak wahyu semoga selamat sampai tujuan ngetripnya. terimakasih banyak yaa atas jawaban jawaban konyolnya. Cuma satu yang belum kejawab. Jawaban hati aku belum kak. Hahahah. Halah -,-
Jawaban hati? Iya deh mudah2an cepet nemu jawabannya, aku juga. Aamiin. *eh kok gitu ya? Sama sama, bisa hubungi saya lagi kalo butuh info J

+ Siap kak!! Ada pesenkah?
Pesen? Oh iya, jangan lupa cuci kaki ya sebelum tidur. Dan kalo kamu tiba-tiba gembel itu bukan sukerto, sama sekali bukan. Karna kamu bukan orang asli dieng, itu Cuma gegara kamu belum keramas aja. Hehe. Dan gak perlu di ruwat, tinggal dateng aja ke salon terdekat.

+ Hahahahahahaha. Ngakak se-ngakak ngakaknya =)). Selamat malam eh salah, selamat dini hari kak.
Selamat malam yang udah terlalu pagi :))

End.

No comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar dengan baik dan sopan kalau mau jadi kesayangan aku :)
Jika ingin kasih sayang berlebih bisa ke benbenavita @ gmail . com